Private University IS NOT The End of Your Life


Sebentar flash back ke masa beberapa tahun yang lalu, pas istilahnya masih belum SNMPTN atau apalah istilah lain yang lebih baru lagi mungkin, pokoknya yang gue tahu seleksi semacam ini adalah seleksi paling populer sekalangan fresh graduate nya senior high school.

BINGUNG! Sebagian besar siswa pasti ngerasain ini, kecuali kalo di antara mereka emang udah bener-bener sreg dan punya cita-cita yang mateng. Begitupun dengan gue ketika itu. Emang dasarnya gue yang kegedean kepala, nganggep diri sendiri pinter dan sok-sok an ngajuin PMDK dengan kadar optimisme 80% tapi hasilnya, menguap lah... Padahal udah cita-cita banget masuk PTN dengan jalur itu. Tapi ya sudahlah, no matter gue bilang. Masih ada UMPTN juga. Oke, satu rencana gagal. Atau lebih tepatnya kurang berhasil, ehehe…

Masuklah pada masa-masa pendaftaran UMPTN, nah disini gue bingung lagi. Gue compare lagi ama jurusan yang gue ambil pas PMDK. Kalo nggak salah MIPA-Matematika gue ambil PMDK nya, soalnya gue rada-rada nggak excited ma masa depan sih dulu itu, jadi lupa-lupa ingat deh. Dan gue memutuskan buat nggak ngambil jurusan itu, keburu gedeg soalnya. Trus gue minta deh saran dari ortu. Nah pas waktu bagian ini gue lumayan sebel, soalnya jawaban dari mereka selalu “terserah”. Memangnya ababil macam gue (dulu) bisa gitu mutusin perkara dengan kata terserah. Tapi dari beberapa kali bercakap sih si nyokap rada-rada tersirat pengen gue masuk di FKIP. Karena (dulu) gue orangnya lumayan cablak dan nggak teratur banget jadinya ogah deh gue masuk ke FKIP. Alesannya ini “Males aja gue disuruh pake rok” haha… benar-benar simple minded yang adikodrati.

Ilmu Komputer dan Pertanian. Itulah akhirnya pilihan gue. Coba tebak berapa persen kadar optimisme gue buat ngadepin UMPTN ini? 99% sodara‼‼ Keren kan saya, macam anak anggota dewan saja ya, bisa beli pendidikan dengan dolar dan selebihnya yang 1% pesimis itu terjadi kalo gue ketabrak pesawat pas hari itu juga. 99% optimisme menghadirkan berjuta pengandaian.

“Pasti gue keren deh kalo bisa ketrima. Tapi kalo nggak ketrima ya nggak papa deh, setidaknya kan masih ada pertanian, masih ada embel-embel Perguruan Tinggi Negeri nya.” Begitu seterusnya, pokoknya bayangan gue semuanya berkutat pada satu kotak ‘kuliah di PTN’. Sama sekali nggak ada bayangan gimana ntar kalo gue bakalan tertolak.

Nah, tiba deh di hari H pengumuman. Nomor peserta gue nggak ada di daftar peserta yang ketrima, via internet. Sampai gue coba berulang kali liat pengumumannya via SMS, sama aja hasilnya. Seriusan nyesek! Dingin semua badan gue, hampir meriang, nggak pake pingsan tapi. Trus dunia itu kayak lengket di poros gitu aja, berhenti, ga ada beredar-beredarnya sama sekali. Dan seketika itu juga gue ngerasa jadi orang paling bodo sedunia. Nggak tau lagi musti ngapain, soalnya harapan gue satu-satunya ya di UMPTN itu. Ditambah lagi ma statement nyokap “Kalo nggak di negeri nggak usah kuliah.” Arrrgghhh… Rasanya pengen nangis emas gue, biar pendidikan yang mahalnya selangit itu bisa terbeli. Gue inget pas waktu hari H ujiannya jari gue berdarah kena cutter buat ngruncingin pensil dan darahnya sempet nyrempet di LJK nya. Kalah ama orang-orang luck juga sih soalnya. Pertamanya sih gue pake itu buat dijadiin sebab nggak ketrimanya gue, yah itung-itung buat nenangin diri sendiri. Tapi lama-lama berasa makin bodor aja guenya. Nggak ketrima ya udah nggak ketrima aja gitu, pake alesan ini itu segala. Seems like a loser. Maklum, gue (dulu) lumayan idealis dan terlanjur dicekokin ma image “pinter” jadinya rada-rada nggak trima dapet kenyataan macam ini. Tapi sekarang enggak kok, gue orangnya cewek banget, lucyu dan menggemaskan sekarang ini. Ehehe…

Sampai pada akhirnya gue memutuskan buat kuliah di sebuah PTS, Politeknik Pratama Mulia Surakarta jurusan Manajemen Informatika. Betapa gue nggak bakal nyangka bakalan nemuin buanyak banget karakter unik disana, mulai dari temen-temen kuliah sampai dosen yang kesemuanya inspiring banget buat gue. Dari mereka awalnya gue belajar nulis gokil, dan berhasil gue abadiin di Pisicatdols, novel pertama gue.

Dan begitu seterusnya, selalu ada canda, selalu ada support, selalu ada hal-hal baru, banyak berbagi cerita dengan temen yang sama-sama ‘terbuang’, orang-orang dengan latar belakang kehidupannya yang keras. Many more deh pokoknya, beragam karakter ada disana. Ketemu dosen yang nggak ada angkuh-angkuhnya sama sekali dan berhasil sharing materi sampai sejauh Negara Afrika. Dari mereka yang berkemauan keras gue belajar menulis, sampai terbit novel kedua, ketiga dan seterusnya (insyaallah). Dan yang paling penting adalah, gue sangat merasa dihargai di ‘rumah’ ini. Mending berada di ladang gandum tapi dipandang daripada berada di rimba mansion tapi disepelekan.

Jadi, buat temen-temen fresh graduate nya SMA dan sederajat, belajar yang bener yah buat SNMPTN ntar. Maksimalkan. Dan kalo udah kelar, serahkan. Setelah itu cabangkan, musti mikir lagi step selanjutnya. Kalau keterima, Alhamdulillah, dan bener-bener manfaatin nikmat itu. Kalo belum ketrima, bunuh diri aja, derita lo juga soalnya. Haha… Nggak…

Kalopun musti berakhir tragis kayak ending gue yang overoptimis ini, terpuruklah, barang 18-24 jam SAJA! Setelah itu, berbelanjalah yang banyak buat kawinan. Haha…

Pokoknya private university is not the end of your life lah. Kamu masih bisa kok berkarya disana, produktif, syukur-syukur bisa menghasilkan duit kan lumayan buat mempecundangi orang-orang kaya yang menghargai pendidikan dengan uang. Pendidikan tinggi nggak jaminan otak cerdas soalnya yang penting duit bejibun, beres. Nah, makanya itu jangan mau ya dipecundangi orang-orang macam itu.

Happy SNMPTN yak…
Buat temen-temen sejawat gue atau yang ada pengalaman sama, dipersilahkan sharing…


kredit gambar: www.istockphoto.com

Emma Vixel

Tidak ada komentar: