Review :: Chibi Maruko Chan - Live Action

“Hal yang menyenangkan hati banyak sekali bahkan kalau kita bermimpi. Sekarang ganti baju agar menarik hati ayo kita mencari teman……”



Yatta!!!

Seriusan ngegemesin kalo si Maruko (di versi live action) ngomong begitu. Dengan cirri khas badung dan tingkah polahnya yang ngga bisa anteng, bawaannya pengen ngegigit aja itu pipi yang merah merona kayak kepiting rebus dan terlihat kenyal juga segar. *slurrrppp* =D

Denger-denger dari blog sebelah, Maruko di versi Live-Action nya ini udah sempet ganti pemeran, yang dulunya diperanin sama Ei-Chan trus digantiin sama Oyaka-Chan dengan alasan pemeran pertama kegedean, ngga pas sama karakter Maruko yang masih kelas 3 SD. Jadinya diganti deh sama yang agak kecilan biar bisa mewakili umur. Whatever lah, siapapun dan apapun alasan pergantian pemeran ini ngga begitu ngaruh gede ke chemistry ceritanya. Dan yang jelas subtitusi ini diadain in order to make the better one. Beda sama punya kita, yang sampe semilyar season masih ituuuuuuu aja pemerannya, ditambah predictable banget ceritanya dan ngga tamat-tamat pula. *prihatin*

Well, kembali pada Maruko. Emang sih ini Dorama udah sekitar tahun 2007an awal beredarnya. But IMHO, baik alur, kisah, penokohan, ngga ada expired2nya sama sekali. Padahal kalo diperhatiin konflik yang ditawarin simple banget. Tapi dari simplenya itu yang bisa ngebikin saya merinding tiap kali liat adegan si Kakek Tomozou Sakura rela ngelakuin apapun buat cucu kesayangannya. Yah meskipun perannya rada-rada lebay, dramatis ketika menanggapi sesuatu dan mudah termakan omongan orang. Setidaknya berlebihannya masih berada di dalam koridor. Maklum, genre nya emang begitu.

Meskipun konyol tapi nggak sedikit juga adegan yang bisa bikin mata berkaca-kaca. Such as : waktu Si Maruko ngelempar kaki Kakaknya, Sakiko Sakura sampe pas waktu lari marathon di sekolah dia jatuh dan Maruko ngeliatnya trus feeling guilty banget. Huaahh… Jadi ngebayangin kalau bertengkar sama adek. TAPI, giliran air matanya mau keluar beneran, eeehhh….malah adegan konyol bikin ngakak setengah mampus nyelonong tanpa babibu. Ternyata Maruko liat kakaknya yang jatoh pas lari di halaman itu dia dalam keadaan berdiri di bangku kelas pas pelajaran. Hahaha… Dan ekspresi bocah itu bo’, asli ngegemesin. Alhasil urung deh meweknya, ketawa lagi jadinya.
Next, adegan jayus yang ngebikin maleessss setengah mampus ngeliatnya dan pengen cepet-cepet ganti scene. Adalah Kazuhiko Hanawa, si jambul lempar, anak kaya raya di kelas Maruko yang tinggal sementara di rumah pengasuhnya Kakek Hediji dengan limosin yang tiap hari mengantarnya. Dia ini sebenernya mau sok berwibawa tapi jatohnya maksa. Hahaha…. Dan yang paling bikin ngga kuat adalah rambutnya. Abis berapa kaleng wax ya? =D

Pokoknya ini Dorama recommended banget buat keluarga. Syukur-syukur bisa tayang di Indonesia pas jamnya sinetron2 absurd gemar berkeliaran itu. =)
Itu dulu aja deh reviewnya. Sebenernya masih banyak banget yang belom ketulis, next time deh ane bikin lagi.

Yang jelas, Loving Chibi Maruko Chan is better than keep watching drama reality.

Boikot opera sabun, tayangkan kembali Chibi Maruko Chan! =D

Emma Vixel

Tidak ada komentar: