Besties Itu Jamban

Ini sebenernya udah sejak lama saya pengen nulis beginian, kira-kira dua juta tahun sebelum masehi lalu. Cuma nggak sempet-sempet (baca: males). Sampai tiba-tiba saya merasa bahwa I need to talk! Seenggaknya ini bisa menjadi media buat saya untuk menjaga jiwa agar tetap waras di tengah cengceremeng sahut-sahutan kicau pelikan. Alah.

Ada nggak, salah satu atau salah banyak dari orang-orang di sekitarmu yang selalu kamu sampahin? Sampahin gimana maksudnya? Oke, let's say saat ini kamu lagi gedeg mampus sama pacar kamu (girl only). Trus kamu bilang begini
"Asli kampret banget itu tukang siomay. Masih kurang cantik gimana coba gue ini? Belagu amat pake acara nikung-nikung segala. Situ oke? Hah? Kalo bukan karna gue cinta setengah matik sama dia, udah gue toyor tu mukak sampe berlobang!" Lantas kamu kirim serentetan umpatan itu ke satu orang (atau lebih). Des! Dan orang yang menerima umpatan itulah yang saya maksud orang yang selalu kamu sampahin! Ada? Ada dong ya pasti...

Ada nggak, salah satu atau salah banyak dari orang-orang di sekitarmu yang selalu kamu jadiin target pelampiasan ketika mendadak kehidupan menjadi sangat suram?

Ada nggak, salah satu atau salah banyak dari orang-orang di sekitarmu yang sadar kalo kamu nyebelin, bau ketek, jarang mandi, berlumur daki, tapi masih tetep nyariin kalo kamu absen pas mereka lagi ngumpul?

Trus ngerti besties nggak? Ya itulah mereka.

Jadi itu tadi baru prolog. Seaslinya, yang saya mau bahas disini adalah bagaimana cara nyampah yang baik, benar, berdaya dan tepat guna (demi kebersihan feed sosmed). Adalah dengan memanfaatkan keberadaan orang-orang di sekitar kita. Hahaha.. *evil laugh*

Kembali kepada masalah besties. Besties adalah kaki bagian bawah belakang. Atau bisa juga diartikan sebagai bumbu cocol semacem saus berwarna coklat keiteman. (Oke ini garing).
Kalo menurut Urban Dictionary, besties is short for best friends. Nggak pake istilah sahabat aja kenapa sih? Nggak tau kenapa cuma kok ya kata sahabat itu menurut saya agak-agak kedengeran melankolis. Ya meskipun definisinya sama aja sih. Saklek ya? Biar...

Kalo menurut saya, besties adalah jamban. Hahaha.. Ya gimana enggak. Saya selalu merasa lega selega pasca ritual BAB kalo abis cerita ke mereka. Bukan cerita yang semacam gue-abis-diputus atau gue-udah-nggak-cocok-lagi-sama-dia. Udah nggak masanya juga kali ya cerita begituan (atau lebih tepatnya emang nggak ada yang diputus dan memutuskan. Iya jomblo. Berisik amat!). Tapi lebih kepada cerita semacam dia-rese-dan-gue-sebel. Haha..

Besties adalah tempat sampah. Lalalala.... Pernah liat gerobak sampah kan ya? Tentu, segala macam yang busuk-busuk larinya kesitu. Sama kayak mereka. All kind of shit things saya tujukan ke mereka :D
Suntuk? Buang ke mereka.
Bosan? Lempar ke mereka.
Suram? Bagi ke mereka. *Kemudian ditoyor berramai-ramai

Besties adalah orang bego. Kekeke.. As I said before, udah tau jorok, jarang mandi, jarang gosok gigi, bau ketek, banyak daki, item, dekil, kadasan, miskin, jomblo pula, masiiiiiihhh aja dijadiin temen. Bego-begonya mereka aja kan ya? :D

Well, terlepas dari istilah-istilah hina mengenai mereka, saya tetep menempatkan mereka sebagai prioritas waktu kedua setelah keluarga. Sampai beberapa TAHUN yang lalu, saya sempet punya pikiran begini "Ntar kalo punya pacar, mau bilang gini ah ke dia 'Kamu boleh minta waktuku kapan aja. Tapi enggak kalo pas aku lagi barengan sama keluarga atau temen'" kemudian berpelukan. Sayangnya sih, belum terealisasi. Tau kan kenapa?
Makanya itu saya mengutuk banget perbuatan yang semacam menjadikan temen alibi buat pacaran atau membatalkan mentah-mentah janji sama temen yang udah deal dari seminggu yang lalu cuma demi pacaran.
Ya kamu belum pernah ngrasain gimana kalo di posisi yang pacaran sih Ma... Menurut loooo???? Saya jomblo berpengalaman kali bo' *pasang baliho*

Trus nih ya, misalkan hari Sabtu ada jadwal ketemuan sama mereka, sedangkan ini adalah hari Kamis dan kepala mendadak pening karena penat, begitu inget Sabtu ngumpul, cling, selesai penat, badan kembali sehat. Jumatnya padat dan ngerasa pengen bunuh diri, inget Sabtu ngumpul, ga jadi bunuh diri, bersemangat kembali buat bersihin kali. Baik ini garing.

Dan yang membuat saya menjadi merasa lebih beruntung adalah saya punya orang-orang dekat yang timeline-nya bersih dari kalimat-kalimat semacam "Duit gue segepok dong", "Penghasilan sehari setriliyun.Syukur", "Ibadah dulu,sedekah dulu". They have not enough energy to type those kind words. Punya duit lebih ya nraktir. Waktunya ibadah ya berhenti ngobrol. Keep it simple. Mereka emang big mouth di joke, tapi enggak buat masalah begituan.

Well, besties mungkin emang nggak bisa nyelesaiin masalah kamu. Tapi seenggaknya mereka bisa bikin kamu jadi nggak ngerasa sendirian ngadepinnya. Mungkin mereka emang nggak sempurna (cacat mental atau sakit jiwa mungkin), tapi seenggaknya mereka bisa bikin kamu ngerasa sempurna dengan segala kekuranganmu #tsah.

Buat MEREKA, yang mengaku besties saya, nggak usah GR. Kalian disini cuma jadi objek, biar blog saya nggak sepi. Itu aja. Kalo setelah ini kalian jadi beken, ingat, kalian harus membayar mahal atas itu. Salam syuper!



Nambah: Coba deh abis ini puter Count on Me nya Bruno Mars. Disini atau disini juga bisa

Emma Vixel

1 komentar:

Sam Skripsit mengatakan...

blog-nya update terus ya? keren keren....

lembar revisi udah di update belom? *dikeplak

----------

oiya, sumpah awalnya gue gak tau besties itu apaan. gue kira semacam bagian kaki di bawah dengkul *oke itu betis --"