Tumpkins Choco, Hommie Yet Classy


Beberapa hari yang lalu, mendadak saya kepengen banget keluar rumah malam-malam, ngopi-ngopi, ngobrol-ngobrol sama temen tapi nggak mau datengin tempat yang jauh-jauh dari rumah. Semacam manja :D Jadilah saya ngetweet ke @TongkronganSolo nanyain coffeeshop atau semacemnya yang ada di daerah Solo Utara. Nggak nunggu lama, tweet saya yang udah diRT sama si admin tertanggapi. Nggak tau harus sedih atau seneng, yang nanggepin kok ya cuma "bolo dhewe" -.-'

Dapetlah saya beberapa rekomendasi, salah satunya adalah Tumpkins Choco. Alamat surat menyuratnya Jl. Srikaya 13 Karangasem Solo. Alamat rutenya gang timur PDAM atau barat Pring Sewu masuk, lurus nyampe nemu plakat "Laundry Borobudur" ke kanan. Sempet ragu juga ini alamat bener nggak sih, mengingat si plakat laundry yang nggak begitu keliatan pas malem-malem ditambah minus saya yang yah...akut.

Kemudian sampailah saya pada sebuah rumah yang di depannya terbentang MMT kuning dengan main tittle Tumpkins Choco beserta serentetan menunya yang mostly beverages. Begitu saya masuk, dang! Celingukan. Tempatnya hommie gilak. Saking hommienya saya sampe yang kayak "Ini bener kita bisa ngopi-ngopi disini? Nggak gimana-gimana gitu sama yang punya rumah? Trus ini sendalnya dilepas nggak sih?" *abaikan. Hingga kemudian ada mas-mas (atau adik-adik saya nggak ngerti) nyamperin saya beserta temen dan membimbing kami ke jalan yang lurus.

Kualitas gambarnya not so good, sorry ^^
Meja putih yang ada embak-embaknya ini adalah meja order. Bar gitu kali ya kerennya.. Jadi pas waktu dateng, menujunya langsung kesini dulu, bukannya celingukan nggak jelas dan malah nengok2in rumah sebelah kayak saya kemaren...
Mbak yang baju ijo, kalo nemu gambar ini, bolehlah mention saya :D
Selain kursi-kursi rotan, Tumpkins juga nyediain bangku lesehan buat yang suka glosoran
Kayak meja ngaji ya..
Nah, kalo yang ini adalah ruang tempat duduk kami. Sengaja pilih bagian depan yang semacam ruang tamu karena mau ada banyak hal private yang mau kami bicarain (baca: ngegosipdanfangirling) yang butuh kenyamanan, ketenangan dan nggak gampang dikupingin secara langsung. Ya meskipun volume suaranya masih tetep berisik sih..
Bukan, itu bukan saya. Saya nggak segede itu :)

Cukup segitu aja ulasan visualnya. Selanjutnya menuju ke menu.
Well, namanya juga Choco, jelas mostly menunya bau chocolate. Ada sih, coffee, cuma rasanya tetep nendang cokelatnya. Saya sendiri pesen Moccrachino (semoga tulisannya bener), coffee diblend sama chocolate as usual.Dan temen saya pesen... Chocoberry apa Blueberrychoco gitu ya. Yang jelas kalo dibandingin sama Moccrachino saya enakan yang si Chocolate dicampur sama Blueberry itu tadi, lebih kerasa mixingannya. Pas waktu pertama kali nyentuh lidah juga rasanya tu lebih lengket si Berry-nya. Entah ya, mungkin emang karena lidah saya yang udah jenuh karena kebanyakan dijejali kopi-kopi instan.

Untuk camilannya, saya pesen French Fries. Porsinya? Widiiiwww.... nggak perlu makan malem, kenyang. Cuma kentang goreng loh padahal. Sedangkan temen saya pesen Pop Mie. Iya mie gelas styrofoam seduh itu. Agak heran juga sih, jauh-jauh kesini makannya mie lagi mie lagi. *sigh*. Padahal banyak loh camilan lain, ada puding, ada spaghetti juga.



Dua minuman dan makanan itu tadi cuma ngabisin Rp 26.500,00 lohh, yang kalo di Starbucks cuma dapet segelas :( Lagi kalo pas hari Selasa sama Jumat ada diskon 20% all drinks. Mantep nggak tu...

The main point is ini tempat recommended enough buat nongkrong (alahbahasanya).

Emma Vixel

1 komentar:

naussea mengatakan...

hmmm sepertinya menarik, ada diskkon lagi 20% .... tempatnya juga bagus, bisa nginep nggak yah di situ

*disirem es jeruk*