Duh Dek… Fangirling-an-mu Itu Lho…


Talking about idol, ga bakal lepas dong ya dari yang namanya FANS! Entah fangirl entah fanboy. Dan karena saya wanita, jadinya saya cuma mau pake istilah fangirl nya aja disini. Eh wait, ga ngerti fangirl? Oalah ndro…ndro… Baru balik dari Mars ya? Fangirl itu gadis kipas. (Yakali tukang sate).

Oke, jadi beberapa hari yang lalu, saya sempat terlibat percakapan dengan temen mengenai fangirl ini. Dia mengeluhkan tentang timeline nya yang semakin kesini semakin penuh sesak sama kicau-kicau fangirlingan yang udah kelewat batas, dimana kicauan-kicauan itu bermuncratan dari akun adek-adek yang seharusnya bertanggungjawab penuh atas duit sekontainer yang udah orang tua mereka korbanin buat pendidikan. Tsah, pendidikan...

Itu baru keluhan pertama, keluhan selanjutnya, dia juga semakin jengah dengan curhatan mengenai kegalauan subjek yang sama karena ga bisa nonton konser idolanya. Dan ya, galaunya udah kayak besok mau kiamat aja gitu.

Gambar dari sini

Well, sebelumnya saya mau meluruskan dulu, nggak ada maksud nyinyir disini karena kami (saya dan teman) juga seorang fangirl. Ya meskipun bisa dibilang rada abal-abal sih karena suka ga total kalo fangirling udah dihadapkan sama masalah financial. Merchandise? DVD Original? Poster Official? NGGAK PUNYA! Modal fangirling kami cuma Unlimited Conex nya Smartfren doang. Hahaaa… Sebut saja kami fungirl *maksudnya biar sama kayak Sun Francisco*

Bagi saya pribadi, aktivitas fangirling hanya sebatas sebagai hiburan. Menurut KBBI, hiburan adalah sesuatu atau perbuatan yang dapat menghibur hati (melupakan kesedihan dsb). Sedangkan fangirling bagi adek-adek di masa kini udah lebih dari sekedar hiburan. Semacam obsess, delusi, atau apapunlah yang lebih ngeri dari sebatas hiburan. Ya gimana bisa dibilang hiburan kalo nggak bisa nonton MCountdown aja galaunya setengah mati. Idolnya dikritik dikit mencak-mencaknya udah kayak Arya Wiguna ditarungin sama Eyang Subur. Dibela-belain begadang cuma buat nungguin MV terbaru idolanya rilis yang berdampak pada besoknya ngantuk trus nggak masuk. Bahkan ada yang bilang begini, “Ya sih idol gue kualitasnya minim, tapi gue tetep suka kok.” Intelek muda ini Bo’, generasi penerus bangsa!

Nggak, saya nggak ngelarang mereka buat fangirlingan. Emang saya siapa? Kayak udah bener sedunia aja. Cuma agak ngeri gitu ngebayangin tiba-tiba mereka berada pada klimaks kehabisan akal sehat kemudian jadi delusional akut. Atau mungkin jadi begal buat orang tua mereka sendiri. Kayak ini….

2 Januari 2013
Anak      : Mak minta uang dumss, gopek ceng ajahhh
Emak     : Buat apa?
Anak      : Beli buku

2 Februari 2013
Anak      : Minta uang Mak!!!! gopek ceng!!!!!!!
Emak     : Buat apa?
Anak      : Benerin laptop

2 Maret 2013
Anak      : Gopek ceng, Mak! *pasang muka hangover*
Emak     : Buat apa?
Anak      : Bayar kuliah
Emak     : Kan kemaren udah
Anak      : Kasih atau gue bunuh diri nih!!!

2 April 2013
Emak     : Kuitansi bulan-bulan kemaren mana?
Anak      : Nih *sodorin tiket konser
Emak     : *kemudian lapor polisi*

Live’s too short to do those kind of dumb fangirling, Dek. Jadi, fangirlinganlah dengan smart. Yang paling penting adalah jangan buang-buang waktu, tenaga, uang bahkan pikiran cuma buat sesuatu yang, well, kamu sendiri pasti udah tahu probabilitas tergapai nya kecil. Idol ada buat ngehibur kita, jadi jangan cuma perkara idol trus jadi galau, nggak konsen belajar dan fokus pecah kemana-mana.
Oke Dek? Oke Mbak!

Emma Vixel

2 komentar:

qUn_Sunny mengatakan...

Semoga dosa kita semua diampuni

naussea mengatakan...

sungguh tulisan yang mencerahkan, wow !!