Coffee Shop di Solo

View di depan saya, ngeliatin orang pacaran *uhuk
Dulu banget, sekitar tahun 2010an, di Solo agak susah cari tempat (istilah gaulnya) nongkrong, yang nggak nempel sama mall. Beda banget sama Solo sekarang. Mulai dari pusat kota, sampai ke gang kecil di kampung pun bisa-bisaan aja nemuin tempat-tempat ngobrol itu. Bahkan di daerah Badran, barat Kottabarat, ada 4 tempat nongkri yang saling berdekatan. Playground, Chocolate Corner (pindah Jl. MT Haryono), Tradisi Ngopi, Ngopi Serius. Dan tiga dua di antaranya ada di Jalan yang sama. Keren ya.

Karena saya suka kopi, otomatis kalau ada keperluan yang membutuhkan tempat ngobrol atau quiet place buat nulis, saya lebih memilih tempat yang banyak varian kopinya. Saya inget betul, dulu banget juga, pas masih kuliah sekitar 2008an, rata-rata tempat ngopi adalah perusahaan waralaba yang kedainya cuma bisa ditemui di sekitaran downtown. Jadi kalau pengen ngopi-ngopi harus masuk mall dulu, parkir di basement, jalan agak jauh, nembus crowded, dan jujur, itu ngeselin. Sekarang sih tinggal sesuaian kepenginan aja, mau yang deket dari rumah ada, yang jauh juga banyak.

Nah, karena lagi nganggur dan nggak ngerti mau ngapain, here it is, iseng-isengan foto kopi yang sempet saya ambil 


Maps punya tagline Eat, Share Live. Menu kopinya nggak banyak banget sih, tapi variannya recommended, coffee milk nya enak, kopinya kerasa dan tekstur ampasnya bisa dicemilin. Hihii...
Tempatnya dari Masjid Solihin kira-kira 200 m, kanan jalan. Dari luar emang kelihatan high class, tapi percayalah, masih bisa dapetin kembalian dari uang Rp 20.000.

Yang paling menggoda dari foto ini adalah ampas kopinya
Dari samping tempat duduk

Kopi disini disajiin dengan serius, beneran. Variannya buanyak bangets dan mostly kopi nusantara. Ada french press juga. Kalau pengen pesen kopi sekalian french press nya tinggal nambah Rp 1.500. Kata temen, ngopi disini kalau pesennya latte-lattean, cemen :D
Lokasinya di Badran, gang timur RS Kasih Ibu masuk ke utara, kiri jalan. Kedainya khas nusantara banget, biasanya banyak bule juga yang datang kesini.

Kopi Gayo dan Bali, paitnya ngga sepait hubunganmu dengannya. alah 
Menu. Non latte, non art, kopi ya kopi aja

Idola nih. Saya paling betah ngopi disini. Adem, privat, tempatnya jauh dari keramaian. Pelayanannya oke. Biar bisa match up sama selera kita, pelayan seringnya nawari mau pake single apa double shot buat kopinya. Udah gitu sekarang punya interior baru pula. Lokasinya di Selatan Sritex Arena (dulu GOR Bhinneka) 

Vanilla Latte
Cappuccino


Pas saya kesini baru soft opening, baru seminggu buka. Jadi menunya masih mostly beverages, cemilannya baru ada pastry dan bacang. Soon sih bakal banyak menu baru katanya. Lokasi di belakang Sriwedari. Waktu itu sore-sore saya sendirian nungguin temen, jadi ngopi-ngopi sambil liatin orang jualan buku bekas gitu. Lucu :)

Tempat duduknya banyak, di pojok-pojok juga ada
Liat orang jualan buku dari balik jendela itu

That's all. Yang paling saya suka dari kegiatan ngopi di luar adalah cangkirnya. Tiap tempat punya model cangkir dan cara penyajian yang beda-beda. Sampai saya pernah pengen cepet-cepet nikah cuma karena cangkir. Iya, jadi kalau pas nikahan kan biasanya banyak tuh yang kadoin barang pecah belah macem cecangkiran. Jadi bisa tiap hari ganti tempat minum yang lucu-lucu, bisa bikin 2-4 cangkir kopi dengan cangkir dan tatakan yang samaan. Sekarang sih paling banter cuma pake cangkir eceran gift dari alfamart :D

Kalau masalah rasa, karena saya bukan pecinta melainkan cuma penikmat kopi, jadinya ya paling cuma bisa bedain hazelnut sama vanilla. 

Terakhir dan yang terpenting, untuk range harga dari ke empat tempat itu tidak ada yang semahal.........

SETARBAK :D
Mari ngopi.........



Emma Vixel

6 komentar:

Thomas Adven mengatakan...

Pngen cepet nikah jare ��

Emma Vixel mengatakan...

@Thomas Adven Sirik aje lu... KZL

Ratih Nindi Astuti mengatakan...

Eh, ra berubah yaa.. tetep sing dicemili ampas kopi.. 😀😀

mualif andhitya mengatakan...

Ndomblong, warung kopi ruko honggowongso, doelan, CS kopi tubruk, lattetude, danang kopi, tradisi ngopi, Solo Ajiiiiibb buat ngopi

Az-Zakia Maharani mengatakan...

Ini post yg nulis cewe ya? keren infonya. Kemarin aku baru hangout ke Solo. Tapi karena mendadak bngt, jd gatau tempat mna yg dituju. Akhirnya malah jalan ke PGS 😄

pngen ngopi juga sih, jajal kenikmatan kopi yg ada di Solo. Tapi waktunya gak cukup. next time lah, jalan lg ke Solo. thnx infonya yeppp

Ian Ramelan mengatakan...

wahhh kopi ndomblong gak,ada nehhhh..padahal nguri2 tradisi " brand"