Triwindu: Cantik, Antik, Mistik

Sesungguhnya nih, sebenernya, to be honest, saya suka ga enak tiap kali dapet komentar, “jalan-jalan mulu nih duitnya banyak,” dan komentar-komentar bernada sejenis pada foto yang saya upload di sosial media, bahkan di tempat seprivat BBM. That's why setahun belakangan saya sedikit mengurangi intensitas upload foto pergi-pergi kecuali untuk kepentingan ngeblog.
Bagi saya, jalan-jalan tidak selalu identik dengan harta berlimpah, duit turah-turah. Tapi lebih kepada keluar dari rutinitas. Making time untuk refreshing. Ada duit lebih yang bisa dialokasikan buat jalan-jalan rada jauh ya Alhamdulillah. Tapi kalau belum ada, ya ga maksa.
Menjadi turis di kota sendiri, itu bukan ide yang buruk lho buat refreshing. Kebetulan 26 Desember kemarin, kantor dikasih libur sama Bos. Jatah libur yang nggak disangka-sangka, mengingat peak season. Lumayan ada jeda 2 hari, sehari buat kumpul keluarga, sehari buat jalan-jalan. Kemana? Ke Pasar Antik Triwindu. 15 menit dari rumah, menghabiskan bensin tidak lebih dari seperempat tanki matic full. Tipis ya? :D

Bukan pertama kalinya kesini, sudah berkali-kali. Bukannya tidak bosan, tapi penasaran. Beberapa kali kesini tapi ga pernah bisa dapat hasil foto yang layak tampil. Buat saya yang kemampuan fotografinya di bawah rata-rata banget ini, ngambil foto di pasar Triwindu tantangannya banyak dan sulit. Mulai dari pencahayaan yang ga terlalu terang, gang antar kios yang sempit, kerapatan barang dagangan yang super padat dan juga aroma mistis. Hmm….
Sekilas tampak dari luar, pasar Triwindu ini kelihatan sepi. Pas di dalam, ya memang sepi. Ha! Namanya juga pasar barang antik, target marketnya jelas, pengunjung juga segmented. Di lantai 1 banyak kios yang aktif, aktivitas jual beli ramai disini. Barang-barang antiknya juga beragam. Mulai dari yang emang udah beneran tua, sampai replika-replika yang mencontoh konsep jadul. Barang-barang vintage gitu deh.



Di lantai 2 ga cuma barang antik, tapi juga banyak onderdil-onderdil lawas. Tapi aktivitas jual beli dan tawar menawar tidak seramai di lantai 1. Kiosnya pun juga banyak yang tutup. Saya iseng memasuki gang demi gang, yang sepi, gelap, pengap karena banyakan dijadikan gudang.
Pas masuk di salah satu gang yang tak bertuan karena emang ga ada orang disana entah itu penjual maupun pengunjung, dengan penerangan minim dan penataan barang yang berantakan, kok tiba-tiba saya menangkap sayup-sayup suara radio kemresek dari kejauhan. Pas mendekat, hmm…. ternyata ini.
Gang nya sepi banget bo’ dan kiosnya ga ada yang jaga. Sampai saya balik pun masih tetep ga ada yang jaga. Bisa dibayangkan pemandangan seperti ini ditambah suara latar belakang radio kemresek yang menyiarkan lagu jadul lengkap dengan suara penyiarnya dengan gaya bicara Bahasa Indonesia yang juga jaman dahulu banget. Entah ini setingan, entah memang pemilik kios yang anak radio, yang jelas lama-lama dinikmati jadinya asik juga, asik-asik serem gitu. Pas udah kedapetan serem beneran, ngibrit aja udah.

          Baca Juga: Jalan-Jalan Malam di Kota Solo

Pindah ke gang lain. Muter-muterin kamera, sampe dapet angle yang bagus, tapi ga dapet-dapet. Pindah-pindahin kamera biar dapet cahaya yang pas, ga dapet-dapet juga. Malah ngedapetin temen yang berdiri lama di depan pintu kios sambil mulutnya komat-kamit. Sebelumnya dia sempet bilang, “Kalau kita beli barang yang beneran ‘antik’ disini, kira-kira ada yang ngikutin kita sampe rumah ga ya?”. Curiga beneran ada yang ngikutin dia… Ga taunya lagi bacain ini.
Belajar spelling
Coba perhatikan mukanya

Jadi selain menjual barang-barang antik, Pasar Triwindu juga menawarkan mesin waktu. Balik ke masa kecil dimana barang-barang disini masih akrab banget sama kehidupan kita, dulu. Duit seratusan merah, TV tabung hitam putih, radio analog, poster nyentrik yang ditempel di warung-warung, kalender mba-mba seksi, many moreee. Selesai sightseeing di Pasar, kita bisa duduk di bawah pohon rindang di jalur pedestrian, tepat di depan Pasar, sambil nyemilin Es Puter.


Dan refreshing pun bagi saya juga tidak harus identik dengan jalan-jalan. Bisa jadi jalan-jalan justru bikin nambah stress. Kalau jalannya pake duit pinjeman :D
Do whatever make you feel relax and less stress! As simple as that.

Oh dan ngomong-ngomong, fotonya masih belum bisa bagus juga ya... :')

Emma Vixel

8 komentar:

Manap Gan Teng mengatakan...

saya adalah orang yang takut sekali dengan barang antik.

karena dalam pikiran saya , barang antik itu pasti ada penunggunya.

haha

angkisland mengatakan...

saya jalan" malah gak bawa uang mbak pasti hati tenang...

yang penting hati bawa iman saja pasti dan penuh perenungan

tapi keceh juga mbak kotanya mbak banyak yg unik ^_^ boleh deh kapan" gak bawa uang ke situ haseehh hehe

Emma Vixel mengatakan...

Dan penunggunya biasanya ngikut kemana-mana.. hiii

Emma Vixel mengatakan...

Ga bawa uang tapi bawa kartu debit kredit segepok yaa.. heee..

bradleykuper mengatakan...

Seems nice! 🙂

Anyway, kalo lagi senggang boleh liat tulisan” saya yaa, baru belajar nulis nih , soo i would really appreciate ur advice !🙂

feel free to comment ya, i’m open for discussion🙂

www.bradleykuper.blogspot.co.id

Emma Vixel mengatakan...

Oh sure, dengan senang hati :) and thanks for visit anyway

Fransisca Williana Nana mengatakan...

Omagosshh aku mau kesitu mbaaa. Culik aku buat kesitu mbaaa muehehe
barang antik atau vintage aduhhh thats what i like. Barang-barang vintage itu seni, unik, khas, indah, dipake buat foto aduh aduh itu bagus sekali.

Btw jalan-jalan kan enggak selalu keluar duit banyak ya mba, contohnya ke tempat barang antik kan cuma keluar duit tiket, makan, sama ongkos aja paling dan banyakin foto-fotonya disana hehehe

Salam kenal ya mba btw aku udah ngefollow blog mba, boleh followback nya mba? ;)

willynana.blogspot.com

Emma Vixel mengatakan...

Ayoook main2 ke Solo.. Good news nya disini ga ada tiket masuk. Cuma bayar parkir aja 1500 😁

Done! Udah masuk di daftar bacaan nih blognya. Semoga bisa sering2 saling visit yaa 😉